News  

Polisi Limpahkan 2 Tersangka Pemalsuan BBM ke Kejari Halmahera Utara

Barang bukti penyitaan pemalsuan BBM oleh tersangka yang diamankan penyidik. Foto: Istimewa

Penyidik Satreskrim Polres Halmahera Utara resmi melimpahkan tersangka dan barang bukti kasus dugaan pemalsuan BBM jenis pertalite oplosan kepada pihak kejaksaan negeri setempat.

Kapolres AKBP Moh Zulfikar Iskandar melalui Kepala Satreskrim IPTU Thoha Alhadar mengatakan, pelimpahan barang bukti dan tersangka ini merupakan tindak lanjut berkas perkara sebelumnya.

Baca Juga:  Hadiri Pelantikan, Ketua NU dan Muhammadiyah Jatim Doakan AHY serta Demokrat

“Tersangka kasus ini sebanyak dua orang. Mereka berinisial HS alias Rio warga Kelurahan Otobangon Kecamatan Bolmong Utara Kabupaten Bolmong Provinsi Sulawesi Utara,” ucap Thoha dalam keterangan yang diterima cermat, Selasa, 20 Februari 2024.

Kemudian HS alias Haris yang merupakan warga Kelurahan Tenggeia Kecamatan Tilago Kabupaten Gorontalo Provinsi Sulawesi Utara.

Baca Juga:  Pria yang Mengaku Rasul Allah di Sula Punya Masalah Kejiwaan, Ini Pengakuan Keluarga

“Keduanya berprofesi sebagai sopir becak motor (Bentor),” kata Thoha.

Polisi menetapkan keduanya sebagai tersangka dengan menerapkan sangkaan dalam Pasal 54 Jo 28 Ayat (1) Undang – Undang Republik Indonesia Nomor 22 Tahun 2001, Tentang Minyak dan Gas Bumi.

Baca Juga:  4 Partai Koalisi Perubahan di Halmahera Utara Siap Menangkan Pasangan Anies-Muhaimin

“Serta surat perintah penyitaan lainnya yang telah dilakukan dan dilampirkan dalam berkas perkara kedua tersangka,” pungkasnya.