News  

Jaga Tradisi Leluhur Lewat Sekolah Relawan Kampung

Peserta Sekolah Relawan Kampung Komunitas Fakawele. Foto: Istimewa

Komunitas Fakawele di Desa Sagea, Weda Utara, Halmahera Tengah sukses melaksanakan Sekolah Relawan Kampung (SRK) yang diikuti 20 peserta. Kegiatan ini bertujuan menjaga warisan kampung agar tak tergerus oleh zaman.

Fakawele merupakan komunitas yang berkedudukan di Sagea, Halmahera Tengah, dan memusatkan perhatiannya pada isu lingkungan dan pelestarian budaya.

Baca Juga:  Genjot PAD, Dishub Ternate Tambah Lahan Parkir di Kawasan Pandara Kananga

Komunitas Fakawele berdiri pada tahun 2022 dengan tiga program utama yaitu Sekolah Relawan Kampung (SRK), pengembangan perpustakaan komunitas, dan pendokumentasian budaya.

Pada 20-23 Mei 2024 lalu, Fakawele melaksanakan SRK untuk pertama kalinya dengan peserta yang terdiri dari pelajar dan pemuda di Sagea.

Baca Juga:  Polres Ternate Siap Terjunkan 175 Personel untuk Pengamanan Hari Nusantara di Tidore

Selama empat hari para peserta difasilitasi untuk belajar bersama terkait Falsafah Fagogoru (falsafah lokal), pemuda dan kerelawanan, wacana kebudayaan, wacana ekologi, kampung dan pengelolaan SDA yang lestari, serta ragam bentuk dan pendekatan pendokumentasian budaya (melalui tulisan, visual dan spasial).

Fasilitator kegiatan, Mardani Harid, mengatakan tujuan diselenggarakannya SRK untuk menjaring dan memfasilitasi kaum muda agar menemu-kenali kembali sejumlah pengetahuan leluhur di kampung.

Baca Juga:  Polda Malut Periksa 4 Tersangka Korupsi Anggaran Jalan Setapak Gunung Dukono

SRK diharapkan mampu memperkaya perspektif dan memperkuat peran pemuda kampung dalam upaya melestarikan pengetahuan lokal sebagai
landasan hidup (way of life).

Mardani menambahkan SRK tahun ini dilaksanakan atas dukungan dari organisasi Nusantara Fund.

Pada hari terakhir kegiatan para peserta diajak field trip ke sejumlah lokasi penting di Kampung Sagea, di antaranya situs kuburan tua Malayef dan jalan tua di kawasan Mangrove Sagea yang telah ada sejak ratusan tahun lalu.

Baca Juga:  Jaksa Tetapkan Seorang Mantan Pejabat Halsel Jadi Tersangka Proyek Masjid Raya

Isnain, salah satu peserta SRK mengaku, setelah mengikuti kegiatan ini membuatnya banyak tahu mengenai tempat-tempat penting di kampung Sagea.

“Saya bersyukur bisa menjadi peserta karena kami diberi materi-materi menarik dan membuat kami termotivasi untuk belajar kembali mengenai kampung kami,” ujarnya.

Baca Juga:  Dani Tantry Sebut SK Gubernur Soal PAW Cacat Prosedur

Sementara Adlun Fiqri, Direktur Fakawele, menambahkan komunitasnya akan melaksanakan kembali Sekolah Relawan Kampung pada tahun depan sebagai upaya meregenerasi kaum muda untuk jadi penggerak di dalam kampung.

Penulis: Tim CermatEditor: Rian Hidayat